Archive

Archive for December, 2010

SAMPAIKAN

31 December 2010 Leave a comment

Seingat masa kecil aku selalu melihat atok tunggang terbalik di atas tikar sembahyangnya. Dinihari, hening subuh aku nampak atok bermunajat keseorangan. Aku belum mengerti apa yang atok kerjakan. Aku juga belum mengerti mengapa atok kerjakan semua itu keseorangan. Walhal isi rumahnya ramai. Atau mungkin semua ini mesti dikerjakan oleh ketua rumah atau ketua keluarga saja. Saban hari aku melihat atok melakukan perbuatan ini berulang-ulang tanpa jemu. Aku tidak ambil peduli untuk bertanya. Aku hanya sibuk melayani kesibukan harian ku sebagai kanak-kanak, yang penuh dengan kegembiraan dan kesukaan bermain apa saja yang aku mau.

Masa cepat berlalu, ketika umurku enam tahun aku telah dihantar ke sekolah. Sekolah ku sepanjang hari sampai ke malam. Jika pagi ke sekolah rendah, tengahari aku ke sekolah agama Islam dan malam pula ke rumah ustaz untuk mengaji Quran. Rutin harian ku berlegar di sekitar putaran ini saja. Sekolah rendah dan mengaji Quran sama saja macam orang lain. Namun yang mungkin lain ialah sekolah agama ku. Sekolah agama ku adalah di sebuah surau. Macam dewan multi-purpose sekarang. Fungsinya banyak, sekejap menjadi musollah, sekejap sekolah agama. Begitu lah fungsinya setiap hari. Hujung minggu fungsinya berubah menjadi musollah dan tempat orang kampong bermesyuarat. Sekolah agama ku tidak ada kerusi, hanya meja yang ada. Meja pun bawa sendiri dari rumah. Habis belajar bawa balik pulang ke rumah. Itulah rutin yang mesti dilalui. Duduk atas lantai saja. Aku amat beruntung atok ku yang tak jemu-jemu duduk di tikar sembahyang itu adalah pandai tukang. Atok pandai buat sampan. Aku pernah ikut atok pergi memancing ke tengah laut. Kali pertama memancing dengan atok aku masih ingat aku dapat ikan pari, ikan kerapu dan ikan gelama. Atok tau dimana lubuk ikan. Meja sekolah agama ku atok yang buat. Memang ada kelas. Paling cantik di kalangan kawan-kawan sekolah agama ku.

Di sekolah agama aku diajar ilmu tauhid, ilmu feqah, tawarikh, bahasa arab dan amali fardhu ‘ain. Aku masih ingat asmaul husna, sifat 20 Allah SWT, rukun Islam dan rukun Iman. Setiap waktu solat aku dan kawan-kawan wajib ikut solat bersama-sama jemaah. Namun aku masih tidak tau yang aku perlu menyampaikan semua ini kepada orang lain atau mengajak orang lain melaksanakan yang diperintah oleh agama. Yang aku tau aku dihantar adalah untuk menimba ilmu pengetahuan.

Setelah selesai sekolah rendah dan menengah ku di kampong halaman sendiri aku di hantar melanjutkan pelajaran ke Institusi pengajian Tinggi di Kota Kinabalu. Perjalanan kali ini adalah pengalaman kedua ku menjejaki kaki ke ibu negeri Sabah. Sebelum ini pakcik ku yang berasal dari Tuaran pernah membawa ku ke Kota Kinabalu. Ketika itu aku amat excited untuk melihat Kota Kinabalu. Almaklum tidak pernah merantau jauh daripada kampong halaman sendiri. Namun excitement itu tidak bertahan lama. Rupanya aku dikehendaki menjaga sawah padi pakcik ku daripada dimamah pipit. Aku kekal berada di sawah padi sehingga musim menuai habis. Peduli apa, aku telah sampai ke Kota Kinabalu, manakala adik-beradik ku dan kawan-kawan sekolah ku belum pernah menjejak tanah Kota Kinabalu. Aku dapat pengalaman bekerja di sawah padi dan dapat berkenalan dengan saudara mara sebelah nenek perempuan ku yang memang berasal daripada Tuaran.

Di IPT aku bertemu ramai orang dari seluruh Malaysia. Ada yang berasal daripada Kedah, Tawau, Labuan, Kelantan dan lain-lain. Kini aku perlu mencuci pakaian ku sendiri, mencari makanan sendiri, pendekata aku perlu mengurus kehidupan sendiri. Aku tidak lagi bernaung di bawah lindungan dan kasih sayang ibu ayah. Memang kekok, tapi aku harus cepat belajar dan cepat adaptasi dengan kehidupan baru ini.

Di sini baru aku kenal tugas menyampaikan. Nama sucinya ialah dakwah. Di sini juga baru aku dengar apa itu usrah. Selama ini yang  sering aku dengar ialah umrah. Selama keberadaan ku di IPT Kota Kinabalu aku masih belum punya keyakinan untuk menyampaikan. Aku mula belajar communication ketika aku menuruti jemaah tabligh mengajak umat Islam datang ke masjid. Tugas ini bukan mudah rupanya. Aku masih ingat kami sering dimarahi dan dicemuh. Partisipasi ku dengan jemaah tabligh tidak panjang. Pencarian terus berjalan. Aku pernah menyertai jemaah Arqam, namun ianya tidak berpanjangan. Ketika menghabiskan semester terakhir di Shah Alam, baru lah aku dan kawan-kawan lain diketemukan dengan beberapa pensyarah yang biasa buat usrah.

Sebagai seorang pelajar, bajet adalah terhad. Makan pun harap dewan makan asrama. Terasa muak makan makanan asrama. Ikan rebusnya biasanya ikan lumahan atau kembong yang perutnya tidak dibersihkan. Kalau lauk ayam, pastinya ayam pencen, liat bukan kepalang, boleh guna lempar anjing. Usrah adalah alternatif untuk aku menjamu selera. Biasanya usrah akan dibuat dari rumah ke rumah. Ahli-ahli usrah kebanyakannya nampak berada dan pemurah. Makanan dan minumun yang disediakan biasanya ikut citarasa tuan rumah dan asal negerinya. Kalau tuan rumah asal Kelantan dapat lah resepi nasi dagang atau nasi berlauk. Kalau Kedah dan Penang dapat lah resepi laksa. Ironiknya tak pernah pula merasa resepi Sabah.
Usrah biasanya di isi dengan tafsir al-Quran atau hadis dan kupasan buku dan kitab. Al-ma’thurat tak pernah tinggal. Di medan ini baru aku memahami secara mendalam apa itu tugas menyampaikan. Rupanya tugas ini adalah perintah Illahi kepada setiap manusia. Tapi latar sejarah tugas menyampai ini rupanya tidak mudah. Banyak onak dan duri. Baginda Rasul SAW mengalami berbagai fitnah dan mehnah. Ditolak keluarga, kawan dan lawan. Lantaran keyakinan yang kental dan jitu Rasul SAW telah Berjaya menyebar sinar kebenaran sehingga sampai kepada kita hari ini.

Lantaran cetek ilmu agamaku, aku usai kaedah penyampaian ku ikut leluhur yang dulu. Entry point untuk pelajar ialah makan. Aku usahakan usrah di tanah Queen Elizabeth tika melanjutkan pelajaran disana. Rumah sewa ku muat untuk beberapa orang pelajar Malaysia. Yang pasti yang bujang kadar hadirnya memang tinggi. Almaklum, untuk menghilang rindu makan makanan Malaysia. Absorption subjek yang disampaikan aku tidak tau. Tapi yang pasti aku telah menyampaikan. Aku gagahi juga sampai ke pekan-pekan yang berjauhan melalui keretapi dan berusrah dirumah kenalan dikawasan itu.

Setelah kembali ke tanahair kawan-kawan khabarkan ahli-ahli usrah yang pernah bersama di UK dulu aktif pula di Malaysia. Dalam 10 orang, 3 orang meneruskan tradisi menyampaikan. Apa pun aku mendamba redha Mu yang aku telah menyampaikan

.http://mhafezsabri.files.wordpress.com/2010/07/dakwah3.jpg

Categories: Uncategorized

Warkah Ibu

30 December 2010 Leave a comment

 

 

http://joylexx.files.wordpress.com/2010/03/ibu-menangis11.jpg

Anakku,

Surat ini adalah wakil rindu  ibu . Linangan air mata berderai  menyertai surat ini tika ibu menulisnya. Ibu  lihat engkau  sekarang ialah seorang lelaki yang gagah lagi matang. Bacalah surat ini. Dan kau boleh merobek-robeknya setelah  itu, seperti saat engkau  meremukkan hati ibu sebelum ini. Sejak doktor mengkhabarkan tentang kehamilan, ibu amat berbahagia. Ibu-ibu sangat memahami makna ini dengan baik. Awal kegembiraan dan sekaligus perubahan  fizikal dan fisiologi ibu. Sembilan bulan ibu mengandungmu.

Seluruh aktiviti ibu jalani dengan susah payah karena mengandungkanmu. Meski begitu, tidak mengurangi kebahagiaan ibu. Kesengsaraan yang tiada hentinya, bahkan kematian kulihat didepan mataku saat aku melahirkanmu. Jeritan tangismu meneteskan air mata kegembiraan kami. Berikutnya, aku melayani mu tanpa istirihat. Kepenatanku demi kesehatanmu. Kegelisahanku demi kebaikanmu. Harapanku hanya ingin melihat senyum sehatmu .

Masa remaja pun engkau masuki. Kematanganmu semakin terlihat, Ibu berikhtiar untuk mencarikan gadis yang akan mendampingi hidupmu. Kemudian tibalah saat engkau menikah. Hatiku sedih atas pemergianmu, namun aku tetap bahagia lantaran engkau menempuh hidup baru. Seiring perjalanan waktu, aku merasa engkau bukan anakku yang dulu. Hak diriku telah terlupakan.

Sudah sekian lama aku tidak bersua, meski melalui telefon. Ibu tidak menuntut macam-macam. Sebulan sekali, jadikanlah ibumu ini sebagai persinggahan, meski hanya beberapa minit saja untuk melihat anakku. Ibu sekarang sudah sangat lemah. Tulang belakang sudah membungkuk, gementar sering mengulit tubuh dan berbagai penyakit tak bosan-bosan singgah kepadaku. Ibu semakin susah melakukan gerakan.

Anakku… Seandainya ada yang  berbuat baik kepadamu, niscaya ibu akan berterima kasih kepadanya. Sementara Ibu telah sekian lama berbuat baik kepada dirimu. Manakah balasan dan terima kasihmu pada Ibu ? Apakah engkau sudah kehabisan rasa kasihmu pada Ibu ? Ibu bertanya-tanya, dosa apa yang menyebabkan dirimu enggan melihat dan mengunjungi Ibu ? Jika kau anggap Ibu sebagai pembantu, mana upah Ibu selama ini ?

Anakku.. Ibu hanya ingin melihatmu saja. Lain tidak. Bila lagi hatimu terasa dan terbuka untuk wanita tua yang sudah lemah ini dan dirundung kerinduan, sekaligus duka dan kesedihan ? Ibu tidak tega untuk mengadukan keadaan  ibu kepada Dzat yang di atas sana. Ibu juga tidak akan mewarkan kepedihan ini kepada orang lain. Sebab, ini akan menyeretmu kepada kedurhakaan. Musibah dan hukuman pun akan menimpamu di dunia ini sebelum di akhirat. Ibu tidak akan sampai hati melakukannya,

Anakku… Walau bagaimanapun engkau masih buah hatiku, bunga kehidupan dan cahaya diriku…

Anakku… Perjalanan tahun akan menumbuhkan uban di kepalamu. Dan balasan berasal dari jenis amalan yang dikerjakan. Nanti sampai tikanya, engkau akan menulis surat kepada keturunanmu dengan linangan air mata seperti yang Ibu alami. Di sisi Allah, kelak akan berhimpun sekian banyak umat.

Anakku.. Takutlah engkau kepada Allah karena kedurhakaanmu kepada Ibu. Se-kolah air mataku, ringankanlah beban kesedihanku. Terserahlah kepadamu jika engkau ingin merobek-robek surat ini. Ketahuilah, “Barangsiapa beramal soleh maka itu buat dirinya sendiri. Dan orang yang berbuat kejahatan, maka itu (juga) menjadi tanggungannya sendiri”.

Anakku… Ingatlah saat engkau berada di perut ibu. Ingat pula saat persalinan yang sangat menegangkan. Ibu merasa dalam situasi  hidup atau mati. Darah persalinan, itulah nyawa Ibu. Ingatlah saat engkau menyusui. Ingatlah belaian sayang dan kelelahan Ibu saat engkau sakit. Ingatlah ….. Ingatlah…. Karena itu, Allah menegaskan dengan wasiat : “Wahai, Rabbku, sayangilah mereka berdua seperti mereka menyayangiku waktu aku kecil”.

 

Categories: Uncategorized

Periksa Kesahihan Berita (Cont)

28 December 2010 Leave a comment

 

6. Wahai orang-orang Yang beriman! jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum Dengan perkara Yang tidak diingini – Dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) – sehingga menjadikan kamu menyesali apa Yang kamu telah lakukan.

 

7. Dan Ketahuilah! bahawasanya Dalam kalangan kamu ada Rasulullah (maka janganlah kemahuan atau pendapat kamu mendahului pentadbirannya); kalaulah ia menurut kehendak kamu Dalam kebanyakan perkara, tentulah kamu akan mengalami kesukaran; akan tetapi (Rasulullah tidak menurut melainkan perkara Yang diwahyukan kepadaNya, dan kamu Wahai orang-orang Yang beriman hendaklah bersyukur kerana) Allah menjadikan iman suatu perkara Yang kamu cintai serta di perhiaskannya Dalam hati kamu, dan menjadikan kekufuran dan perbuatan fasik serta perbuatan derhaka itu: perkara-perkara Yang kamu benci; mereka Yang bersifat demikian ialah orang-orang Yang tetap menurut jalan Yang lurus; –


8. (Mereka dijadikan berkeadaan demikian) sebagai limpah kurnia dan nikmat pemberian dari Allah; dan (ingatlah), Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.


ASBABUL NUZUL AYAT 6

 

Ayat 6 surah al hujurat mengajar kita agar berhati-hati dalam menerima berita dari orang-orang fasik. Sebab nuzul atau turunnya ayat ini ialah bersempena kisah seorang muslim yang bernama al Walid bin Uqbah bin Abi Mu’id yang diutuskan oleh Nabi Muhammad salallahu alaihi wasallam untuk memungut harta sedekah dari Bani Mustaliq. Kemudian apabila beliau ke Kampung Bani Mustaliq, tiba-tiba beliau melihat penduduk kampung ramai-ramai keluar untuk menunaikan sedekah. Al Walid menyangkakan mereka sudah murtad lalu lari ke Madinah menghadap Baginda Nabi sallalahu alaihi wasallam, lau menceritakan apa yang berlaku. Setelah mendengar berita itu, baginda mengarahkan kerahan bala tentera untuk menyerang kampung Bani Mustaliq Baginda melantik Khalid al Walid sebagai pemimpin bala tentera. Khalid Al Walid bertindak menghantar perisik ke kampung tersebut untuk menyiasat apa yang berlaku. Sesampainya di sana, mereka terdengar suara azan dan melihat orang kampung menunaikan solat. Ternyata mereka tidak murtad sebagaimana didakwa oleh Walid bin Uqbah. Lalu Khalid al Walid dan bala tentera Islam kembali ke Madinah bertemu Rasulullah. Kemudian Allah menurunkan ayat 6 surah al hujurat sebagai teguran dan panduan buat orang beriman dalam menerima khabar berita dari orang fasik.


PENGERTIAN FASIK

 

Fasik ialah orang yang keluar dari garis panduan Islam. Menurut syara’, fasik ialah orang yang mengerjakan dosa-dosa besar atau mengekalkan dosa-dosa kecil.

 


PENGAJARAN

Sabda nabi sallallahu alaihi wasallam yang bermaksud, ”Berhati-hati itu dari Allah dan terburu-buru itu dari syaitan.”

Kalau di zaman Rasulullah sudah ada orang-rang Islam yang membawa berita palsu dan tidak betul, maka di zaman kita ini lebih-lebih lagi, terutamanya melalui media massa yang ada sekarang ini seperti tv dan akhbar. Ditambah pula dengan teknologi internet yang sedang berkembang maju, dunia hanya di hujung jari, berita-berita cepat tersebar tanpa mempedulikan sama ada betul atau tidak. Yang penting ialah sensasi berita itu. Kebenaran menjadi perkara kedua dalam pertimbangan. Sebahagian rakyat bagaikan mendapat kedai kopi kedua di mana mereka bincangkan isu-isu semasa sama ada politik, ekonomi, sosial, agama dan lain-lain dalam internet.

 

Lebih teruk lagi, ada individu tertentu seolah-olah menjadikan internet terutamanya blog-blog sebagai tempat menyelesaikan masalah dalaman gerakan Islam. Blog dan laman web sebagai media baru sangat berkesan dalam menyampaikan maklumat-maklumat terkini kepada masyarakat. Keburukannya ialah mereka tidak dapat membezakan yang mana benar dan yang mana salah. Ini kerana hilangnya kemahiran yang diajar oleh Allah s.w.t. melalui ayat di atas agar kita menyelidik berita yang disampaikan, lebih-lebih lagi di zaman kefasikan masa kini.

 

 

TAFSIR AYAT 7

 

7. Dan Ketahuilah! bahawasanya Dalam kalangan kamu ada Rasulullah (maka janganlah kemahuan atau pendapat kamu mendahului pentadbirannya); kalaulah ia menurut kehendak kamu Dalam kebanyakan perkara, tentulah kamu akan mengalami kesukaran; akan tetapi (Rasulullah tidak menurut melainkan perkara Yang diwahyukan kepadaNya, dan kamu Wahai orang-orang Yang beriman hendaklah bersyukur kerana) Allah menjadikan iman suatu perkara Yang kamu cintai serta di perhiaskannya Dalam hati kamu, dan menjadikan kekufuran dan perbuatan fasik serta perbuatan derhaka itu: perkara-perkara Yang kamu benci; mereka Yang bersifat demikian ialah orang-orang Yang tetap menurut jalan Yang lurus; –

 

Rasulullah masih ada di kalangan kamu, maka janganlah ada di kalangan kamu yang membohongi Rasulullah s.a.w. Kamu hendaklah memaklumkan kepadanya berita yang sebenar. Menerima berita yang sebenar daripada pengajaran yang sebenar. Kalau kamu mendustakan Rasulullah s.a.w, maka Alah Maha Mengetahui dan Allah akan mendedahkan kerja-kerja tidak betul yang kamu lakukan.

 

Allah ta’ala menyatakan sekiranya Rasulullah s.a.w. taat kepada kamu dalam banyak perkara atau dengar percakapan kamu semuanya, nescaya akan berlaku perkara-perkara yang berat ke atas kamu dari kesilapan-kesilapan yang diambil oleh Rasulullah tentang berita yang kamu bawakan. Kalaulah Rasulullah s.a.w. percayakan berita al Walid bin Uqbah, kemudian mengarahkan Khalid al Walid lancarkan serangan ke atas penduduk Kampung Bani Mustaliq itu tanpa usul periksa terlebih dahulu, sudah tentu ramai orang beriman akan dibunuh.

 

Seterusnya Allah ta’ala menjadikan perasaan kamu itu kasih kepada iman sehingga kamu tidak membohongi Rasulullah s.a.w. Kamu tidak menyampaikan berita-berita yang tidak betul kerana Allah ta’ala telah menjadikan iman itu suatu perkara yang kamu kasih. Kalau tubuh badan kita ini ada perhiasan yang zahir, maka perhiasan di dalam hati kita ialah iman dan perhiasan itu adalah kurniaan daripada Allah ta’ala.

 

Seterusnya Allah berfirman yang bermaksud: ” Alah ta’ala menjadikan kebencian dalam diri kamu terhadap kekufuran , kefasikan dan penderhakaan.” Allah ta’ala menjadikan dalam hati orang-orang yang beriman itu benci kepada kufur, benci maksiat dan benci kepada fasik. Ini adalah suatu sifat yang Allah ta’ala jadikan di dalam hati-hati orang yang beriman. Hasil daripada pemberian Allah ta’ala ini menyebabkan seseorang itu melihat perkara kufur, maka dia akan benci dan marah. Kalau sekiranya dia melihat perkara-perkara tersebut dan ia terasa ingin melakukannya, maka sudah tentu dalam dirinya mempunyai hati yang kotor dan keji. Tetapi Allah ta’ala menjadikan dalam hati kita benci melihat kepada kufur, maksiat dan sebagainya. Semuanya ini adalah kurniaan daripada Allah azza wajalla.

Allah berfirman lagi yang maksudnya: ”Mereka itulah orang yang berada di atas jalan yang lurus dan betul.”

 

Makna al Rasyidun ialah orang-orang yang mengikuti jalan yang lurus iaitu jalan siratal mustaqim, orang-orang yang beristiqamah, orang yang duduk di atas jalan yang betul dan sentiasa berdiri teguh di atas jalan yang lurus itu. Bukanlah kita duduk di atas jalan yang betul andai pegangan kita terhadap Islam tidak teguh dan kukuh, ibaratnya seperti angin, apabila dia bertiup ke arah timur, maka dia condong ke sebelah timur dan begitulah sebaliknya. Maksud berdiri atas jalan yang betul ialah tegak atas pegangan yang betul.

 

 

TAFSIR AYAT 8

 

8. (Mereka dijadikan berkeadaan demikian) sebagai limpah kurnia dan nikmat pemberian dari Allah; dan (ingatlah), Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.

 

Perasaan suka kepada iman dan benci kepada kufur merupakan antara kurniaan Allah yang paling besar kepada kita. Nikmat lain yang kita perolehi atas mukabumi ini tidak kekal lama seperti nikmat makan, ia akan hilang apabila ia masuk ke dalam perut. Nikmatnya hanya di mulut sahaja. Adapun nikmat Iman, ia berkekalan, berpanjangan sampailah kita ke dalam kubur, bahkan tetap bersama-sama kita di hari akhirat.

 

 

Wallahu a’lam.

Sumber: klik

Categories: Uncategorized

Periksa Kesahihan Berita (Melayu)

28 December 2010 Leave a comment

بسم الله الرحمن الرحيم

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا إِنْ جَاءَكُمْ فَاسِقٌ بِنَبَأٍ فَتَبَيَّنُوا أَنْ تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَى مَا فَعَلْتُمْ نَادِمِين

Wahai orang-orang yang beriman, jika datang kepada kalian orang fasik dengan membawa berita, maka telitilah berita itu agar kalian tidak memberikan keputusan kepada suatu kaum tanpa pengetahun sehingga kalian akan menyesali diri atas apa yang telah kalian kerjakan.

(QS al-Hujurat [49]: 6)

Tafsir Ayat:

Ayat ini, menurut laporan Ibn ‘Abbâs, diturunkan berkaitan dengan kasus al-Walîd bin ‘Uqbah bin Abî Mu’yth, yang menjadi utusan Rasul saw. untuk memungut zakat dari Bani Musthaliq. Ketika Bani Musthaliq mendengar kedatangan utusan Rasul ini, mereka menyambutnya secara berduyun-duyun dengan sukacita. Mendengar hal itu, al-Walîd,menduga bahwa mereka akan menyerangnya, mengingat pada zaman Jahiliah mereka saling bermusuhan. Di tengah perjalanan, al-Walîd kemudian kembali dan melapor kepada Nabi, bahwa Bani Musthaliq tidak bersedia membayar zakat, malah akan menyerangnya. Rasul saw. marah, dan siap mengirim pasukan kepada Bani Musthaliq. Tiba-tiba, datanglah utusan mereka seraya menjelaskan duduk persoalan yang sesungguhnya. Lalu, Allah menurunkan surat al-Hujurat (49) ayat 6 ini.[1]

Konteks turunnya ayat ini memang terkait dengan kasus al-Walîd, tetapi berdasarkan kaidah: Al-‘ibrah bi’umûm al-lafzhi lâ bi khushûsh as-sabab (makna ayat ditentukan berdasarkan keumuman ungkapan, bukan berdasarkan spesifikasi sebab), maka ayat ini berlaku untuk umum. Berdasarkan ayat inilah, para ulama hadis kemudian membuat kaidah periwayatan hadis sehingga menjadi karakteristik khas ajaran Islam. Tidak hanya itu, secara praktis, ayat ini juga menjadi kaidah berpikir para politikus untuk mengambil keputusan sehingga pantas jika Rasul saw. menyatakan:

»اَلتَّبَيُّنُ مِنَ اللهِ وَالْعَجَلَةُ مِنَ الشَّيْطَانِ«

Pembuktian itu berasal dari Allah, sedangkan ketergesa-gesaan itu berasal dari setan. (Dikeluarkan at-Thabari). [2]

Ayat ini dinyatakan oleh Allah kepada orang-orang yang beriman agar mereka berhati-hati ketika ada orang fasik membawa berita kepadanya; agar mereka memeriksanya dan tidak menelannya mentah-mentah (Yâ ayyuhâ al-ladzîna âmanû in jâ’akum fâsiqun binaba’in fatabayyanû). Dalam konteks ayat ini, Allah menggunakanjumlah syarthiyyah (kalimat bersyarat), in jâ’akum (jika [orang fasik] membawa kepadamu), dengan fâ’il (subyek) yang berbentuk sifat,fâsiqun (orang fasik). Berdasarkan konteks tersebut, dapat diambilmafhûm mukhâlafah (konotasi terbalik) sehingga para ulama membolehkan diambilnya hadis ahâd yang disampaikan oleh orang yang adil dan tidak fasik.[3] Hal yang sama juga berlaku untuk pengetahuan yang disampaikan oleh seorang guru yang adil.

Fâsiq (fasik) sendiri mempunyai konotasi al-khurûj min at-thâ‘ah(keluar dari ketaatan). Menurut as-Syawkâni, ada yang menyatakan, bahwa fasik dalam konteks ayat ini adalah dusta atau bohong.[4]Sementara itu, menurut istilah para ahli fikih, fasik adalah orang yang melakukan dosa besar dengan sengaja atau terus-menerus melakukan dosa kecil.[5]

Penggunaan kata naba’ (berita) dalam ayat ini mempunyai konotasi, bahwa berita tersebut adalah berita penting, bukan sekadar berita. Menurut ar-Râghib al-Ashfahâni, berita pada dasarnya tidak disebutnaba’ sampai mempunyai faedah besar, yang bisa menghasilkan keyakinan atau ghalabah azh-zhann (dugaan kuat). [6] Di sisi lain, katanaba’ tersebut merupakan bentuk nakirah (umum), yang berarti meliputi semua jenis dan bentuk berita; baik ekonomi, politik, pemerintahan, sosial, pendidikan dan sebagainya. Karena itu, dapat disimpulkan, jika ada orang fasik membawa berita penting, apapun jenis dan bentuknya, yang dapat digunakan untuk mengambil keputusan, maka berita tersebut harus diperiksa. Sedangkan katatabayyanû, berarti at-ta‘arruf wa tafahhush (mengindentifikasi dan memeriksa) atau mencermati sesuatu yang terjadi dan berita yang disampaikan. [7]

An tushîbû qawman bi jahâlatin (supaya kalian tidak menjatuhkan keputusan kepada suatu kaum tanpa pengetahuan). Bi jahâlatin (dalam kondisi kalian tidak mengetahui) adalah keterangan hâl (keadaan yang menjelaskan perbuatan subyek). Menurut as-Shâbûni, konteks bi jahâlatin tersebut sama artinya dengan wa antum jâhilun (sementara kalian tidak mengetahui);[8] sebuah keterangan yang menjelaskan keadaan subyek ketika membuat keputusan atau kesimpulan. Keadaan ini umumnya terjadi karena informasi yang digunakan untuk mengambil keputusan atau kesimpulan tersebut tidak dicek terlebih dulu. Tindakan yang sama juga dilarang oleh Allah dalam ayat lain:

وَلاَ تَقْفُ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُولَئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْئُولاً

Janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak ketahui. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan, dan hati, semuanya itu akan dimintai pertanggungjawabannya. (QS al-Isrâ’ [17]: 36).

Fatushbihû ‘alâ mâ fa‘altum nâdimîn (sehingga kalian menyesali apa yang telah kalian lakukan). Penyesalan tersebut terjadi tentu karena keputusan yang dijatuhkan sebelumnya ternyata salah, tidak akurat, dan merugikan orang lain; termasuk pengambil keputusan.

Wacana Tafsir: Cara Menerima Berita

Untuk menerima berita, pengetahuan akan sumber berita merupakan sesuatu yang urgen. Islam, melalui surat al-Hujurât (49) ayat 6 ini, mengajarkan bahwa sumber berita tersebut dapat diklasifikasikan menjadi dua kategori: (1) ‘âdil (Muslim dan tidak fasik); (2) fâsiq (tidak adil). Jika sumber berita tersebut orang yang adil, yaitu orang Islam yang tidak melakukan dosa kecil atau dosa besar dengan sengaja, maka beritanya dapat diterima. Sekalipun demikian, kondisi kefasikan tersebut dapat saja terjadi pada orang Islam yang asalnya adil sehingga al-Qurthûbi tetap mensyaratkan agar pihak pengambil keputusan (al-hâkim), baik penguasa maupun bukan, tetap harus melakukan pengecekan terhadap berita yang diterimanya, sekalipun dari orang Islam.[9]

Ini seperti yang terjadi dalam kasus al-Walîd di atas. Al-Walîd adalah utusan Nabi saw., yang tentu merupakan orang pilihan. Akan tetapi, akibat kesalahpahamannya terhadap sambutan Bani Musthaliq, ia bisa melakukan kesalahan, yang barangkali tidak sengaja ia lakukan.

Berbeda jika sumber berita tersebut orang fasik, maka Islam sangat tegas memerintahkan agar beritanya dicek sehingga kita tidak terjebak dalam pengambilan keputusan berdasarkan kebodohan yang akhirnya berujung pada penyesalan. Jika berita orang Islam yang fasik saja perlu dicek, maka bagaimana dengan berita yang disampaikan orang kafir? Tentu lebih perlu lagi. Misalnya, berita yang disampaikan CIA, bahwa Omar al-Farouq telah mengaku mempunyai rencana untuk membunuh Megawati. Menurut berita yang sama, al-Farouq juga diberitakan sebagai anggota jaringan al-Qaedah. Indonesia juga diberitakan sebagai salah satu tempat berkembangnya jaringan al-Qaedah.

Berita-berita tersebut semuanya bersumber dari orang kafir, atau orang Islam yang bekerjasama dengan orang kafir, alias orang fasik. Karena itu, berita tersebut harus diperiksa kebenarannya. Dalam kasus seperti ini ada contoh menarik; Rasul langsung mengirim Khâlid bin al-Walîd untuk memeriksa keadaan Bani Musthaliq mengenai benar dan tidaknya informasi pembangkangan mereka sebagaimana yang dituturkan al-Walîd di atas.[10] Sebagaimana Rasul tidak mengecek kepada al-Walîd, maka para pengambil keputusan di negeri ini, juga tidak seharusnya melakukan klarifikasi kepada CIA, mengenai benar dan tidaknya informasi tersebut.

Lebih dari itu, karenamerupakan manuver politik negara kafir, maka informasi tersebut tidak bisa dilihat semata-mata sebagai informasi, tetapi harus dilihat sebagai manuver politik dengan tujuan dan target tertentu yang hendak diraih oleh negara kafir, seperti Amerika dan lain-lain.

Ini, misalnya, tampak ketika pemerintahan Bush Jr. menyatakan, bahwa al-Qaedah yang dipimpin Usamah bin Laden merupakan aktor pengeboman Peristiwa 11 September 2001. Informasi ini sesungguhnya bukanlah informasi biasa, melainkan manuver politik. Akan tetapi, sayang, karena ketidakmampuan penguasa Taliban membaca informasi yang sesungguhnya merupakan manuver politik Amerika ini, mereka tidak menyiapkan langkah-langkah real untuk menghadapinya. Akibatnya, seperti yang bisa disaksikan, manuver Amerika ini berjalan dengan gemilang dan hasilnya sangat fantastis.

Taliban berhasil dijatuhkan dengan sangat singkat, digantikan dengan kaki tangannya yang loyal, Hamid Karzai; sistem imarah yang dibangun Taliban berhasil diruntuhkan, digantikan dengan demokrasi ala Amerika; kemudian rancangan politik Amerika berhasil ditancapkan melalui kaki tangan dan seluruh kinerjanya. Pada saat yang sama, monopoli Amerika atas wilayah tersebut berhasil diwujudkan dengan berdirinya pangkalan militer di Qirzistan dan Pakistan. Dengan demikian, Amerika telah berhasil mengukuhkan kedudukannya sebagai penguasa tunggal dunia setelah menguasai jantung dunia, Afganistan dan Asia Tengah.

Karena itu, untuk merealisasikan manuver politiknya, negara-negara kafir seperti Amerika dan Inggris, akan selalu menyebarkan informasi atau berita bohong untuk menutupi niat jahatnya. Namun, jika umat Islam sadar, bahwa negara-negara kafir itu adalah musuh, dan hubungan antara negeri-negeri kaum Muslim dengan mereka adalah hubungan permusuhan, bukan persahabatan—sebagaimana yang mereka pertontonkan terhadap Islam, umat, dan negeri-negeri mereka—maka seharusnya umat Islam berpegang teguh pada sabda Nabi saw., sebagaimana dituturkan oleh Abu Harayrah, sebagai berikut:

»اَلْحَرْبُ خِدْعَةٌ«

Peperangan itu merupakan tipudaya. (HR Muslim).

Karena itu, mereka tidak seharusnya menelan mentah-mentah informasi yang datang dari musuh mereka. Karena itu pula, seperti yang dikatakan Ibn Hajar al-Asqalâni, perang yang baik bagi pelakunya dengan niat dan tujuannya yang sempurna adalah Perang Tipudaya, bukan berhadap-hadapan secara langsung.[11] Inilah yang dimainkan Amerika, Inggris, dan negara-negara kafir lainnya, karena mereka tidak sanggup berperang berhadap-hadapan secara langsung dengan umat Islam yang haus surga dan merindukan mati syahid. Kesadaran yang sama seharusnya dimiliki oleh umat Islam supaya mereka juga bisa memenangkan pertarungan ini.

Akan tetapi, sayangnya, umat Islam saat ini dipimpin oleh orang-orang yang lebih loyal kepada musuhnya ketimbang kepada mereka. Akibatnya, ketika Amerika menabuh gendang Perang Melawan Terorisme, yang target dan tujuannya jelas untuk memerangi Islam dan umatnya, para penguasa itu justru menari mengikuti irama gendang yang ditabuh Amerika; bak kata penyair:

إذَا كاَنَ رَبُّ الْبَيْتِ بِالدُّفِّ ضَارِبًا

فَسِيْمَاتُهُ أَهْلُ الْبَيْتِ كُلُّهُمُ الرَّقْسُ

Jika tuan rumah memukul gendang,

seluruh penghuninya tampak menari.

Wacana Tafsir: Tabayyun Berita melalui Kondisi yang Meliputinya

Ketika berita tidak dapat dipahami hanya dengan membaca makna kata (madlûl), misalnya Perang Melawan Terorisme, yang berarti peperangan melawan individu atau kelompok yang mengancam keselamatan umum dengan tujuan atau motif politik tertentu—padahal peperangan tersebut dimaksud sebagai peperangan melawan Islam dan umatnya—dengan tujuan untuk mengukuhkan hegemoni pelakunya atas dunia, maka berita tersebut harus di-tabayyun dengan cara mengaitkannya dengan situasi dan kondisi (zhurûf)-nya.

Penggulingan Taliban dan pelantikan Hamid Karzai dengan pemerintahan barunya atas nama Perang Melawan Terorisme adalah salah satu kondisi; pendirian pangkalan militer di Qirzistan dan Pakistan atas nama Perang Melawan Terorisme adalah kondisi lain; penyusunan UU Antiteroris di beberapa negara, seperti Pakistan dan Indonesia, serta ditandatanganinya perjanjian regional atas namaPerang Melawan Terorisme adalah kondisi lain; kerjasama intelijen dan penangkapan tokoh-tokoh Islam atas nama Perang Melawan Terorismejuga merupakan kondisi lain; upaya penggulingan Saddam yang pro-Inggris untuk digantikan dengan kaki tangan Amerika atas namaPerang Melawan Terorisme adalah kondisi lain.

Semua itu merupakan kondisi yang secara telanjang menjadi indikator, bahwa istilah Perang Melawan Terorisme tidak dapat ditangkap hanya dengan memahami makna katanya, melainkan harus dikaitkan dengan situasi dan kondisi yang menyertainya. Dari sanalah, baru dapat disimpulkan bahwaPerang Melawan Terorisme tersebut sesungguhnya merupakan peperangan untuk melawan musuh politis dan ideologis Amerika dengan tujuan mengukuhkan hegemoninya atas dunia.

Berita mengenai Indonesia, bahwa Indonesia merupakan Sarang Teroris, juga tidak dapat ditafsirkan secara terpisah dari berbagai kondisi, seperti penangkapan WNI yang membawa bom di Filipina, 3 WNI yang ditangkap di Singapura dengan tuduhan sebagai anggota Jamaah Islamiyah, penangkapan Omar al-Farouq di Indonesia, penangkapan 3 WNI di Filipina dengan tuduhan terlibat pengeboman, pengeboman mes Kedubes Amerika, pengeboman mal Cijantung, latihan ketentaraan di salah satu pulau di Jawa Timur, dan lain-lain.

Dengan adanya semua kondisi di atas, berita Indonesia merupakan Sarang Teroris tersebut kemudian mempunyai impresi yang kuat di benak orang yang mendengarnya, dan berita tersebut akhirnya dianggap benar adanya. Hanya tetap harus diperhatikan, bahwa impresi tersebut tidak boleh dipisahkan dengan situasi dan kondisi politik di atas, juga kondisi historis bangsa Indonesia. Dilihat dari situasi dan kondisi politik di atas, jelas bahwa berita Indonesia merupakan Sarang Teroris itu bertujuan untuk mengukuhkan kembali cengkeraman Amerika di negeri ini setelah sebelumnya pudar pasca dijatuhkannya Soeharto.

Pertanyaannya kemudian, mengapa untuk merealisasikan itu berbagai rekayasa di atas harus dilakukan? Alasannya, secara historis, bangsa Indonesia tidak mudah ditundukkan oleh Amerika, kecuali melalui berbagai kerusuhan, pemberontakan, dan rekayasa di dalam negeri sehingga bangsa ini terpaksa menerima uluran tangan Amerika. Setelah itu, barulah mereka tunduk di tangan Amerika. Realitas ini ditunjukkan oleh bangsa ini pasca Perang Kemerdekaan hingga dekade 1950-an; Amerikalah yang memprovokasi Perang Permesta, PRRI, termasuk DII/TII, dan terakhir pemberontakan G 30 S PKI, sampai akhirnya negeri ini berhasil dicengkeram oleh Amerika melalui militer.

Karena itu, kerjasama militer Indonesia dengan Amerika yang dimulai September 2002 juga tidak dapat dipisahkan dari skenario di atas. Kasus lain adalah Sudan, yang akhirnya tunduk di bawah ketiak Amerika, setelah sebelumnya didera dengan tuduhan Teroris, hingga pengeboman gudang farmasi yang diklaim Amerika sebagai pabrik pembuatan senjata pembunuh massal, dan sebagainya, termasuk naiknya Jenderal Omar Bashir setelah digulingkannya Hassan at-Turabi, padahal dia telah memenuhi keinginan Amerika, termasuk melakukan penangkapan terhadap aktivis Muslim untuk dijebloskan dalam penjara.

Akankah negeri ini mengalami sejarah yang sama, dijajah kembali, yang berarti keluar dari mulut buaya masuk ke mulut singa? Tentu semuanya kembali pada kearifan, kecerdasan, dan kesadaran politik umat dan bangsa ini. Wallâhu a‘lam.

 

[1] Ath-Thabari, Jâmi’ al-Bayân ‘an Ta’wîl Ayy al-Qu’ân, Dâr al-Fikr, Beirut, 1405, juz XXVI, hlm. 123-124.

[2] Ath-Thabari, Ibid, hlm. 124; Ibn Katsir, Tafsîr al-Qur’ân al-‘Azhîm, Syarikah an-Nûr, Asia, juz IV, hlm. 210.

[3] Al-Qurthûbi, al-Jâmi‘ li Ahkâm al-Qur’ân, Dâr , juz XVI, hlm. 312.

[4] As-Syawkâni, Fath al-Qadîr, Dâr al-Fikr, Beirut, juz V, hlm. 60.

[5] Rawwâs Qal’ah Jie, Mu’jam Lughat al-Fuqahâ’, Dâr an-Nafâis, Beirut, cet. I, 1996, hlm. 307 dan 315.

[6] Lihat, As-Shâbûni, Shafwat at-Tafâsîr, Dâr as-Shâbûni, Kairo, cet. IX, juz III, hlm. 231.

[7] Asy-Syawkâni, Ibid, hlm. 60.

[8] Asy-Shâbûni, Ibid, hlm. 233.

[9] Al-Qurthûbi, Ibid, juz XVI, hlm. 311.

[10] At-Thabari, Ibid, juz XXVI, hlm. 124.

[11] Al-Asqalâni, Fath al-Bâri, Dâr al-Ma’rifah, Beirut, 1376, juz VI, hlm. 158.

 

 

Sumber: klik

Categories: Uncategorized

Periksa Kesahihan Berita (English)

26 December 2010 Leave a comment

Bismillahirahmaanirrahim.

 

O Believers, if an unrighteous person comes to you with information, you should verify it or else you might inflict harm on a people in ignorance and then end up regretting what you have done. (Al Qurãn 49:6)


The believers should be concerned about the negative news that they are bombarded with especially when unrighteous people control all the information that reach us in this part of the World. They should pay attention to this verse before they listen and accept any news.

 

After the battle of Banu Mustalaq (5 AH/627 CE) in which the Mustalaq tribe was defeated and taken prisoners, all members of the tribe were divided up and given to the Muslims of Madeenah as slaves . The Prophet subsequently married Juwayreeyah, daughter of the former king of the Mustalaq tribe, al-Hãrith ibn AbeeDarãr. The marriage made the Sahãbah ashamed to have the relatives of the Prophet’s wife as their servants so they freed the rest of the tribe. When all members of the Mustalaq tribe were freed, the Prophet invited al-Hãrith to accept Islãm which he willingly did. The Prophet then asked him to invite the rest of his tribe to Islãm and to collect Zakãh from those who became Muslim. Al-Hãrith agreed and asked the Prophet to send a messenger to collect the Zakãh at a particular time.

 

When the time arrived and no messenger came, al-Hãrith feared that the Prophet might have been displeased with him in some way so he consulted his tribesmen and they agreed to send a delegation to the Prophet in order to find out the reason for the delay. In the meantime the Prophet sent al-Waleed ibn ‘Uqbah to collect the Zakãh from al-Hãrith. However, on the way al-Waleed heard that a group from Banu Mustalaq had set out and he became afraid. He returned swiftly to the Prophet and told him that al-Hãrith had refused to turn over the Zakãh and had threatened his life.

 

The Prophet became angry and dispatched a group of companions to deal with al-Hãrith. The two groups met and returned to the Prophet, who questioned al-Hãrith as follows; “Why did you refuse to pay the Zakãh and try to kill my messenger?” Al-Hãrith replied, “By the one Who sent you with the truth, I did not see him nor did he come to me, and the only reason I came was because I feared that your reason for not contacting me was due to Allãh’s displeasure with us. ” Then the verse, O Believers, if an unrighteous person comes to you with news, you should verify it… was revealed.

 

This verse was revealed confirming the truth of al-Hãrith’s statement, reprimanding the Prophet his snap judgement and warning the Believers in general to thoroughly check out any information coming from questionable sources. The principle was designed to avoid judgements which could bring harm to others since our sorrow and regret no matter how great it may be cannot wipe out the hurt caused by false ãcusations though it might have been unintentional. Thus, great caution must always be taken when dealing with information conveyed by people of doubtful character, those whose honesty has not yet been proven or by known sinners.

It should be noted that based on this verse, Islãmic scholars have unanimously ruled that the testimony of one who is known to be unrighteous should be rejected as evidence in court unless verified. (If his testimony can be confirmed, it is obligatory to do so and if it can not be confirmed, it should be flatly rejected). The converse also holds true. The testimony of a just and righteous person does not require verification except in special cases identified by the Ourãn or the Sunnah.

 

On the basis of the above mentioned legal ruling, the scholars of Hadeeth decided to reject any Hadeeth which had in its chain of narrators an individual classified as Majhool al-Hãl, that is, one whose name is known but his character is unknown, for any such narrator ,night be of bad moral character and his statement false. This shows the great care taken by Hadeeth scholars in weeding out all the questionable narrations thereby preserving the Sunnah in its pristine purity for later generations

Categories: Uncategorized

Seminar Pemantapan Dakwah

25 December 2010 Leave a comment

 

Pengerusi WADAH Pencerdasan Umat Malaysia cawangan Sabah sebagai salah seorang panel forum atas tajuk “Halatuju Dakwah di Sabah”

 

Categories: Uncategorized

Tahniah!

22 December 2010 Leave a comment

Barisan kepimpinan Wadah Pencerdasan Ummah (WADAH) Cawangan Negeri Sabah mengucapkan tahniah atas penganugerahan sahabat-sahabat ketika sambutan Maal Hijrah Peringkat Negeri Sabah 1431H. Semoga ianya menjadi pemangkin untuk kalian melipatgandakan usaha dalam memikul amanah InsyaAllah.

Hajah Faridah Datuk Abu Bakar Titingan (BERNAS Sabah)

 

Abdul Manap Mahmud (mantan YDP ABIM Sabah)

 

Sumber gambar: Abu Nuha

Categories: Uncategorized